AkhlaqAqidahBeritaMuamalahPemikiran Islam

Fathurrahman Kamal : Hanya Sebatas Memuliakan Tamu

TABLIGH.ID, YOGYAKARTA—Jagat maya warga persyarikatan sedang ramai membicarakan kunjungan Rektor Al-Mustafa International University (MIU) dari Kota Qum, Republik Islam Iran pada, Kamis (16/6) di Kantor Gedung Dakwah Muhammadiyah, Jakarta.

Perbincangan menjurus pada kekhawatiran bahwa Muhammadiyah akan di-Syiahkan, dan tudingan-tudingan miring lain dialamatkan kepada Pimpinan Pusat (PP) Muhammadiyah. Tak pelak, hal ini menimbulkan kegaduhan dan riak-riak kecil aktivis media sosial warga persyarikatan.

Mengenai hal itu, Ketua Majelis Tabligh PP Muhammadiyah, Fathurrahman Kamal menegaskan bahwa dari aspek teologis, warga persyarikatan tidak perlu untuk terlalu merisaukan kunjungan yang dilakukan oleh Rektor MIU, Iran.

“Saya memandangnya secara sederhana saja, bahwa hal tersebut sebagai kewajiban ikrāmu-l-dlaif (memuliakan tamu). Tak berbeda dengan audiensi tamu-tamu lainnya dari ragam latar belakang, etnis, suku, bangsa, dan bahkan agama di internal Persyarikatan, pun pula di lingkungan Amal Usaha Muhammadiyah (AUM)”. Tulis Fathur pada Media Sosialnya , Senin (21/6)

Menurutnya, Muhammadiyah dari aspek teologis sudah mantap sebagaimana Matan Keyakinan dan Cita-cita Hidup Muhammadiyah (MKCHM), serta Manhaj yang dipedomani Muhammadiyah memiliki pokok-pokok keyakinan (i’tiqādiyah) yang tidak mungkin dipertemukan, apalagi disatukan atau disamakan dengan keyakinan Syi’ah.

“Kerjasama dalam persoalan kemanusiaan universal, keumatan, dan kebangsaan merupakan bagian dari ta’āwun yang harus digalakkan untuk kemaslahatan bersama, tak terkecuali di kancah global”. Tegasnya.

Fathurahman Kamal Juga mengingatkan kepada semua umat Islam, terlebih warga persyarikatan supaya tidak terjebak dalam “Proxy war” terutama dalam persoalan Sunni-Syiah, sebagaimana yang telah dialami oleh kaum muslimin di kawasan tertentu.

“Kita perlu berpikir keras dan cerdas, serta merenung secara jernih dan mendalam untuk satu solusi alternatif bagi persoalan-persoalan internal umat Islam di dunia, dan tentu pula di sini: Indonesia”. Tandasnya.

Tags

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Close

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker